Radio Internet FuhYooFm

Khamis, April 09, 2009

ZIARAH KE BUKIT TINGGI DAN PADANG, SUMATRA

.

Saya tidak pernah ke Bukit Tinggi dan Padang di Sumatra. Program ziarah yang diaturkan oleh Kelab Warga Emas Masjid Jamek Bandar Baru Uda telah memberi peluang kepada saya untuk menguruskan lawatan ini.

Tentulah saya tidak melepaskan peluang ini dan bersama-sama dengan Haji Salam Safar, kami seramai 24 orang terdiri dari 7 lelaki dan 17 wanita telah sampai ke sana serta kembali ke tanah air sebagaimana jadual yang diaturkan.

Kami bertolak dari perkarangan MJBBU pada hari Ahad 5 April jam 12 tengahmalam dengan menaiki bas ke LCCT Sepang.

Menaiki bas ke LCCT Sepang

Di R&R Seremban kami sempat membersihkan diri dan solat subuh di LCCT Sepang.

Penerbangan Air Asia AK942 mendarat di Lapangterbang Antarabangsa Minagkabau Padang pada jam 8.00 pagi (waktu Indonesia) dan disambut oleh Pak David Khudri Adnan bersama pemandu pelancong Pak Usman.

Di hadapan Lapangterbang Padang International Airport


Perjalanan kami terus ke Bukit Tinggi dengan menaiki bas yang sangat selesa. Pemandu pelancong, Pak Usman sentiasa memberi penerangan dan tidak jemu-jemu melayan segala pertanyaan dan karenah ahli rombongan.


Menikmati sarapan pagi
di Rumah Makan Lamun Ombak

Untuk sarapan pagi, kami singgah di Rumah Makan Lamun Ombak. Diantara hidangan sarapan kami adalah tempe dan tauhu goreng. Jangan diperlekeh, kami bertambah untuk makanan yang memang sinonim dengan rakyat Indonesia, bukan sahaja di tanah Jawa malahan di Sumatera juga.
Warga emas MJBBU yang sehat
masih sanggup mendaki anak-anak tangga

Perjalanan kami singgah sebentar di Air Terjun Lembah Anai. Dikatakan bahawa terdapat tujuh tingkat air terjun dan di sini kami hanya singgah di salah satu darinya kerana ia terletak di tepi laluan ke Bukit Tinggi.
Air Terjun Lembah Anai di belakang kami

Di hadapan Pusat Dokumentasi dan
Imformasi Kebudayaan Minangkabau

Di Pusat Dokumentasi dan Imformasi Kebudayaan Minangkabau, Padang Panjang, kami diberi penerangan mengenai rumah Minangkabau dari segi rekabentuk dan pelbagai penggunaan rumah berkenaan oleh seorang ibu petugas.

Puan Rokiah bersama ibu petugas
Pusat Dokumentasi dan Imformasi

Dr Warid dan isterinya Wan Kamaliah
mengenakan pakaian tradisional Minang

Ketika perut mulai berkeroncong, kami singgah di Rumah Makan & Restaurant Pak Datuk di Jalan Sultan Syahrir, Padang Panjang dan seperti yang diduga kami dihidangkan makanan tradisional Nasi Padang.

Di tanah Minang, saya minta seporsi (pinggan) masakan ikan belut. Alhamdullillah, saya dan beberapa orang ahli rombongan lelaki dapat merasainya. Bagi kaum wanita, mereka langsung tidak mahu menjamahnya mungkin kerana tidak terbiasa.


Bu... silakan ...

Setelah makan tengahari, kami singgah di beberapa kedai yang menjual pakaian dan kelengkapan solat. Di sinilah bermula agenda lawatan bagi peserta wanita. Bagi kami kaum lelaki hanya melihat-lihat dan bagi si suami pula terpaksa melayan kehendak isteri masing-masing.

Lihat, pada hari pertama peserta sudah
mula berbelanja, shopping sakan

Bagaimana pula dengan peserta lelaki, lihatlah sendiri ...

Setelah membelibelah, kami terus ke tempat penginapan di Hotel Campagi, Bukit Tinggi. Kami menginap di hotel tiga bintang ini untuk dua malam.

Cuaca di kawasan ini begitu nyaman dan ketika tidur kami tidak memerlukan pendingin hawa. Begitupun ia tidaklah sedingin di Genting Highland.

Setelah makan di restoran tempatan, kesemua kami terus ke kamar untuk melelapkan mata kerana keletihan dek perjalanan yang agak jauh.

Pagi Isnin, setelah sarapan pagi di hotel, kami bersiap-siap untuk dibawa ke destinasi selanjutnya seperti yang diatur oleh pemandu pelancong.

Di muka pintu lobby hotel, beberapa peniaga telah sedia menunggu. Mereka memang sedia maklum, pelancong Malaysia memang suka berbelanja dan baik hati agaknya.

Beginilah keadaan di luar pintu lobby hotel

Pemandu pelancong mengatakan kami akan dibawa melihat keindahan Lembah Sianok, kelok 44, Tasek Maninjau dan ke rumah kelahiran Bung Hamka. Dan kami mengikut sahaja ..

Ketika kami menelusuri lereng bukit dan gunung, kami berhenti sebentar di beberapa tempat untuk menikmati keindahan alam semula jadi yang begitu cantik dengan udara menyegarkan.

Cantik dan damainya lembah ini dengan kabus
masih menutupi sebahagian darinya

Di satu tempat yang pemandangannya begitu menarik, kami berhenti untuk mengambil gambar ramai dengan tujuan kenang-kenangan. Ketika itu hanya ada sebuah pondok untuk berjualan.

Wow .. indahnya ..

Bagaimanapun, tidak begitu lama selepas itu bermula lagi episod membelibelah dengan penjual eceran mula berdagangan.

Seronoknya membelibelah

Setelah melalui Kelok 44 atau 44 selekoh tajam, kami ke rumah kelahiran Buya Hamka atau Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Salah seorang cucunya, Pak Hanif Rasyid telah diberi amanah untuk mengelola dan memberi penerangan tentang sejarah hidup Buya Hamka.

Allahyarham yang dilahirkan pada tahun 1908 di Kampong Molek, Maninjau merupakan seorang ulamak, sastrawan dan ahli politik yang mempunyai hubungan akrab dengan Malaysia.

Haji Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA)

Bergambar dengan Bapak Hanif Rasyid
di tangga rumah kelahiran Buya Hamka

Setelah melihat keindahan Tasek Maninjau yang terjadi dari letusan gunung berapi ribuan tahun lalu, kami menikmati makan tengahari di Kedai Nasi Pauh Piaman, Bukit Tinggi yang menyajikan masakan gulai ikan laut iaitu sesuatu yang berlainan dari restoran Minang yang biasanya berlaukkan ikan air tawar.

Satu perkara yang amat malang bagiku pada lawatan kali ini adalah laptop yang kubawa dari rumah telah terjatuh dan tidak dapat digunakan. Kami cuba untuk membuat pembaikan di I-Media Komputer, malangnya tidak berhasil.

Sdr Samsool, Juruteknik MJBBU cuba membantu dan
membaiki kerosakan laptopdi di hadapan I-Media Komputer

Di antara tempat yang kami nantikan untuk lawatan ini adalah melihat Jam Gadang iaitu sebuah menara jam yang menjadi lambang atau landmark kepada kota Bukit Tinggi. Nenara ini dibina pada tahun 1926 dengan kreativiti arkitek Yazid Sutan Gigi Ameh dan jam pula merupakan hadiah dari penjajah Belanda.

Pada awalnya, di atas menara jam ini dibuat patung ayam jantan dan semasa pendudukan Jepun, ia telah diganti dengan bentuk rumah ibadat Budha. Akhirnya, pemerintah Indonesia telah menggantinya kepada bentuk rumah Minangkabau.

Semua peserta rombongan lelaki
di hadapan menara Jam Gadang

Di sekeliling menara ini yang terletak di pusat kota, terdapat beberapa gedung dan pasar untuk tujuan jualan pelbagai barangan. Di sini barangan lebih banyak dengan berbagai kualiti dan harga.

Malamnya, sekali lagi kami menikmati makanan nasi padang yang lebih menyelerakan di Rumah Makan Sederhana. Di seluruh pelusuk negara Indonesia, banyak restoran berjenama Sederhana. Tidak hairan makanan untuk malam ini lebih enak berbanding makanan nasi padang sebelumnya.

Lihat bagaimana mereka asyik
menikmati masakan Nasi Padang Sederhana

Suasana malam di Kota Padang tidak seperti kota-kota lain terutama di Pulau Jawa. Di sini tidak ternampak pusat-pusat hiburan, kami langsung kembali ke hotel.

Keesokan paginya, setelah sarapan pagi, kami terus besiap untuk meneruskan perjalanan bagi tujuan lawatan dan kembali ke Kota Padang.

Pada ketika kami membawa bagasi ke bas yang sedia menunggu, penjual eceran sedia menunggu dan sekali lagi berlaku kesebukan diantara memunggah barang dan urusan tawar menawar.

Di sini, berbelanja mesti pandai memilih dan menawar harga setiap barang kerana kami telahpun diberitahu tentang berurusan dengan penjual-penjual. Mereka akan meletakkan harga dengan begitu tinggi dan sebagai pembeli, kita dibenarkan menawarkan dengan harga yang jauh lebih rendah dan meungkin sehingga sekali ganda.

Ada rupiah lagi ke?

Bas sudah menunggu tu .....

Dalam perjalanan ke Padang, kami singgah dulu di Ngarai Sianok yang juga cantik dan menarik. Lembah ini diberi jolokan Grand Canyon versi Bukit Tinggi. Rasanya ia terjadi seperti lurah gelinciran yang mungkin disebabkan struktur tanah berpasir dan gegaran gempa bumi.

Di sini juga terdapat jaluran jalan bawah tanah yang diberi nama Lobang Jepang. Ia dibena semasa pemerintahan Jepun selama tiga setengah tahun. Terdapat banyak lorong di dalam lubang 100 meter ke bawah dari permukaannya. Ia adalah tempat persembunyian tentera Jepun.

Persoalan yang masih belum terjawab sehingga kini adalah kemana perginya tanah yang telah dikorek. Mengikut perkiraan, kesemua tanah tersebut sekiranya dikumpulkan boleh membentuk sebuah bukit. Soalnya dimana tanah tersebut?.

Di belakangku adalah
Ngarai Sianok, Grand Canyon Bukit Tinggi

Pintu Lobang Jepang

Di sini terdapat banyak monyet atau kera dan bagi mereka yang berani, bolehlah bermain-main dengannya.

Siapa berani ni?

Seterusnya kami singgah di perkampungan untuk melihat industri tenunan kelolaan Hajah Rosmah. Di sini terdapat 6 orang beliawanis dari Kelantan yang sedang mengikuti kursus selama 6 bulan dengan perbelanjaan RM5,000 bagi setiap peserta.

Kerjaya ni tak sesuai untuk Hj Salam,
pengalaman anda adalah pendidik

Membeli lagi?

Sewaktu melewati sebatang sungai, kami diberitahu terdapat batu-batu berwarna putih dan pokok tumbang di dasar sungai. Ia adalah disebabkan oleh bencana lahar dingin yang telah turun dan dimuntahkan dari puncak Gunung Merapi pada 01 April yang baru lalu.

Kesan lahar dingin

Di salah sebuah perkampungan yang menghasilkan makanan berunsurkan kreativiti hasil kampung seperti pisang salai, minuman herba dan sebagainya, kami telah dijamu dengan hasil keluarannya.

kami mengambil peluang mencuba minuman yang dihasilkan dari daun kopi yang dikeringkan dan sebelum meminumnya digalakkan merendam kayu manis dalam minuman tersebut.

Lihat Kayu Manis dalam cawan

Rotan ke tu? Bukan, itu kulit Kayu Manis

Untuk makan tengahari, kali ini kami di bawa ke restoran di kawasan sawah dengan keindahan kawasan di sekeliling. Cara makan dengan duduk bersela. Agak sukar bagi kami yang sakit lutut dan agak gemuk.

Begitupun, bagiku hidangan belut goreng menambah seleraku.

Pinggan kecil di kananku adalah bekas hidangan belut goreng

Setelah makan tengahari, kami singgah sebentar di Rumah Gadang atau Istana Silinduang Bulan di Balai Janggo Pagaruyung yang merupakan sebuah bangunan baru yang dibangunkan semula setelah terbakar sebelumnya.

Berdekatan dengan bangunan ini, kami ternampak sepohon pokok kelapa yang batangnya berkeluk seperti sebatang keris. Kebetulan pula terdapat penjualan keris di kawasan ini.

Di hadapan Istana Silinduang Bulan

Pelik, pohon kelapa berkeluk

Jualan keris dan parang

Di kawasan ini juga terdapat Batu-batu Bersurat dari zaman Kerajaan Serivijaya dan juga terdapat makam kesultanan.

Bagaimanapun, kami tidak melihat secara dekat kedua-dua bahan sejarah tersebut.

Batu Bersurat tulisan Sanskrit

Setibanya di Kota Padang, kami terus mendaftar masuk ke Hotel Innar Muara. Pada malamnya kami menjamu selera di sebuah restoran dan menikmati nyanyian secara live.

Seterusnya kami meronda di kawasan pantai dan membeli jagung bakar serta telur penyu.

Gambar kenang-kenangan sebelum kembali ke tanah air

Paginya, sebelum berangkat ke airport, kami bergambar ramai di hadapan hotel dan seterusnya singgah sebentar untuk membeli songkok dan beg tangan wanita.

Bersama Dr Warid mengenakan songkok baru

Dapat beg baru juga

Penerbangan balik dengan Air Asia yang sepatutnya pada jam 2.40 petang telah tergendala satu jam.

Sementara menunggu penerbangan
Kacak ke kami dengan songkok Minang?


Sekali lagi, kami menggunakan perkhidmatan bas yang disewa khas dari LCCT Sepang ke Johor Bahru dan sampai di perkarangan Masjid Jamek Bandar Baru Uda pada jam 11.30 malam.

Secara keseluruhannya, trip pada kali amat memuaskan dan diantara faktornya adalah pengendalian yang baik serta kerjasama dan hubungan erat antara peserta rombongan.

Setinggi terima kasih kepada Bapak David Khudri Adnan, Bapak Usman serta pembantu lainnya.

Bersama Bapak Usman, pemandu pelancong


2 ulasan:

Amsyahril Syahril berkata...


Assalamualaikum Tuan/Puan.

Salam dari Kita Holidays Travel & Tour Indonesia.
Kalau Tuan/Puan nak melawat ke Indonesia, jangan risau hati sila hubungi kami di:

KITA HOLIDAYS TRAVEL & TOUR INDONESIA
Tour operator & Travel Agency

Kami memberikan pengkhidmatan yang baik dengan penuh rasa kekeluargaan dengan harga tour yang sangat berpatutan di daerah yang favorit untuk di lawati di Indonesia seperti : Padang dan Bukittinggi Tour, Aceh Tour, Medan Tour, Jakarta dan Bandung Tour, Jogjakarta Tour dan Bali Muslim Tour.

Contact person : Amsyahril
Mobile : +6285263007445
E-Mail : am_holidays@yahoo.com / kita_holidays@yahoo.com / kitaholidays@yahoo.com.

aziman omar berkata...

Bukittinggi Indonesia terkenal dengan kain sulam dan telekung nya yang sangat cantik dan menawan.Dapatkan corak kain sulaman terkini dengan harga yang TERsangatttt murah disana.Jangan lepaskan peluang shopping sakan di Bukittinggi Indonesia.
Dengan harga yang sangat berbaloi dan design terkini!!! Kami boleh bawa anda ke tempat kain sulaman yang menarik dan murah!!! Hubungi kami dan jom shopping di Bukittinggi bersama kami.
Kami sedia menawarkan khidmat tempahan hotel,pengangkutan,supir dan ground pakej.
Call/sms/whatsapp:0126665436 (Aziman) Lawati Blog kami:
http://freelancetour.blogspot.com/